Friday 14th December 2018

8 FORMULA KECERDASAN FINANSIAL

foto sukses adalah hak saya

Ahmad Kurnia

Stop, tunggu dulu sebentar. Jangan terlalu buru-buru.

Sebelum Anda melangkah, lebih baik memantapkan lagi pemahaman tentang kecerdasan finansial. Kita akan membahas intisari kecerdasan finansial. Buku-buku tentang kecerdasan finansial selalu mengungkapkan hal yang kurang lebih sama, bahwa kecerdasan finansial adalah kemampuan untuk mengenali, menciptakan dan mempraktikkan sistem atau cara untuk mengakumulasi aset. Berikut ini 8 intisari kecerdasan finansial :

# 1 MEMILAH TUJUAN PRODUKTIF DAN KONSUMTIF

Ilmu ekonomi mempelajari perilaku manusia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Pad ahakikatnya, ilmu ekonomi mempelajari tiga hal, yaitu : produksi, konsumsi, dan distribusi. Dalam perekonomian modern dewasa ini. aktivitas distribusi dapat dikategorikan sebagai aktivitas produktif, karena distribusi menciptakan nilai tambah (value added). Ini berarti, pelaku distribusi adalah aktor-aktor bisnis yang menciptakan uang dengan cara creating value.

Konsumsi adalah tindakan menghabiskan nilai guna suatu barang. Konsumsi berarti mengorbankan sejumlah uang yang tidak akan pernah kembali. Lantas apa yang kita peroleh ? Kepuasan, nilai guna atau utilitas. Kalau kita membeli baju, kita mengorbankan sejumlah uang (katakanlah Rp 100 ribu). Namun kita memperoleh manfaat dari baju tersebut, yaitu badan terlindungi.

Sedangkana produksi adalah menciptakan sesuatu (barang dan jasa) yang memiliki nilai guna bagi masyarakat. Dalam berproduksi, kita mengeluarkan sejumlah uang sebagai modal, namun kelak akan kembali dengan nilai yang diharapkan lebih besar. Selisihnya adalah laba, yang dalam bahasa ekonomi adalah nilai tambah (value added).

INTI KECERDASAN FINANSIAL

Tindakan kita sehari-hari, yang bersifat mengeluarkan uang, dapat dikategorikan ke dalam dua jenis; produktif atau konsumtif. Cobalah membuat daftar 50 hal yang biasa Anda lakukan setiap hari. Pilah kegiatan-kegiatan tersebut menjadi aktivitas produksi atau konsumsi. Yang termasuk kegiatan konsumsi a.l. memakai mobil ke mal, makan, beli cemilan, membeli pulsa, bayar service kendaraan, membayar rekening listrik, beli baju, membayar angsuran rumah yang ditempati keluarga, dan lain-lain. Biaya anak sekolah juga termasuk aktivitas konsumtif (dari sudut pandang orangtua), karena tingkat kembaliannya (rate of return) sukar dihitung. Walau begitu, dari sudut pandang anak, biaya pendidikan tetap harus dianggap sebagai investasi jangka panjang.

Sementara itu yang termasuk kegiatan produktif a.l. bekerja di kantor, menjadi perantara jual-beli mobil bekas, mengerjakan script-writing/tulisan/desain grafis yang dipesan klien, membeli mobil (untuk disewakan), dll.

Jangan kaget, 90% item kegiatan kita sehari-hari adalah aktifitas konsumtif. Tetapi tidak mengapa, bukan itu poinnya. Yang penting bagi Anda adalah mempertimbangkan kembali setiap item kegiatan konsumtif. Benarkah uang layak dikeluarkan ? Mengapa harus ikut fitness yang tarifnya Rp 2 juta sebulan, kalau ada alternatif lain yang hanya Rp 25 ribu sekali datang ? Mengapa harus membeli baju seharga Rp 500 ribu kalau ada pilihan lain dengan harga seperlimanya ?

# 2 MEMBEDAKAN ASET DAN LIABILITAS

Pelajaran terpenting dari pakar kecerdasan finansial seperti Kiyosaki adlah teorinya untuk memisahkan dengan tegas antara aset dan liabilitas. Banyak liabilitas yang tampak seolah-olah sebagai aset, sehingga kita merasa kaya (tetapi sebenarnya miskin).

Misalnya saja, mobil pribadi dan rumah pribadi. Secara akunting, kedua jenis harta itu akan dicatat di kolom aset. Namin bagi Kiyosaki tidak demikian. Rumah pribadi dan mobil pribadi adalah liabilitas. Mengapa ? Sebab angsuran atas dua jenis harta itu bisa menguras 40% dari pendapatan bulanan Anda.

Apa yang membedakan aset dan liabilitas ?

Cash flow. Sekali lagi, aliran uang kas.

Aset adalah harta yang memberikan aliran kas bagi pundi-pundi Anda secara rutin. Ibaratnya, aset adalah pacar yang produktif, yang setiap waktu membantu Anda meraih kesuksesan secara finansial. Yang termasuk aset adalah :

  • Kamar-kamar di rumah Anda yang disewakan untuk anak-anak kost
  • Rumah yang dikontrakkan
  • Mobil yang disewakan
  • Tanah yang dibudidayakan secara produktif atau disewakan
  • Uang yang ditanamkan dalam berbagai bentuk investasi
  • Kekayaan intelektual yang memberi royalti
  • Karya cipta/ karya seni yang memberi royalti

Sedangkan liabilitas adalah harta yang menguras isi kocek Anda secara rutin. Liabilitas ibarat ’cewek matre’ yang bisa membuat Anda pilit. Sebagian besar daftar konsumsi Anda pada prinsipnya bissa dikategorikan sebagai liabilitas, misalnya :

  • Handphone, televisi, kulkas, dan barang-barang elektronik lainnya
  • Kendaraan pribadi
  • Rumah pribadi
  • Koleksi busana, termasuk sepatu
  • Keanggotaan pada klub tertentu
  • Kartu kredit

Pangkaslah liabilitas Anda, dan milikilah sebanyak mungkin aset yang bisa memberikan cash inflow (pendapatan tunai) bagi Anda. Dengan cara itu, Anda akan memperbaiki kondisi keuangan Anda. Pengeluaran yang dihemat itu bisa dialokasikan sebagai inventasi, untuk menambah sisi pendapatan tunai Anda.

Kalau memang liabilitas tidak mungkin dihindari, gunakan cara pembayaran tunai agar Anda tidak dikenai bunga untuk sesuatu yang bersifat konsumtif. Kalau Anda harus membayar bunga, usahakan semaksimal mungkin agar benda yang dibeli memiliki nilai produktif, sehingga benda tersebut bisa membayar sendiri cicilannya.(Bersambung)

banner 468x60

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Tinggalkan Balasan