Tuesday 23rd October 2018

Ratusan Wartawan Hadiri Media Gathering Dirjen Kemasyarakatan Kemenkum HAM

Dirjen Pemasyarakata Kemekum HAM

Jakarta – Direkorat Jenderal Pemasyarakatan Kemenkum Ham menggelar  Media Gathering / Pers Discussion tentang Pemasyarakatan menjelaskan langkah dan upaya strategis yang telah dilakukan demi mewujudkan pemasyarakatan PASTI bersih melayani.

Media gathering dengan tema “Buka Bukaan Tentang Pemasyarakatan. Kami Kerja Pasti Bersih Melayani diadakan di Direktorat Jenderal Pemasyarakatan, JL. Veteran No.11, Jakarta Pusat, Rabu (26/4/2017).

Meningkatnya  trend kejahatan dewasa ini juga turut berpengaruh besar dengan kondisi Pemasyarakatan di Indonesia saat ini, salah satunya adalah over crowded. Ditengah-tengah keadaan itu, Pemasyarakatan dituntut untuk dapat menjawab tantangan dengan kinerja yang lebih baik mengikuti perkembangan jaman.

Namun menurut Direktur Jenderal Pemasyarakatan I Wayan K. Dusak, Pemasyarakatan tidak perlu berkecil hati, karena hampir semua negara di dunia menghadapi hal yang sama akibat perkembangan kejahatan.

“Tidak hanya di Indonesia dengan system pemasyarakatannya, hal ini juga dialami oleh hampir semua penjara di seluruh dunia.” ungkapnya.

Dusak menambahkan empat unsur penting pembinaan dan penegakan sistem pemasyarakatan tersebut juga diimbangi oleh empat kendala yang muncul akibat terus berkembangnya jenis kejahatan.

“Empat kendala tersebut adalah regulasi dan penerapannya, over crowded, sarana dan prasarana yang minim, serta sumber daya manusia yang pas -pasan.” tutur Dusak.

Lapas tidak bisa lagi dianggap sebagai gudangnya masalah namun tempat potensial membentuk WBP (warga binaan pemasyarakatan) menjadi pribadi yang lebih baik dengan bekal kompetensi yang menginspirasi ujar Dusak.

Di usia ke 53 tahun ini, Pemasyarakatan ingin menunjukkan bahwa pemasyarakatan tetap berinovasi mendukung pembangunan dengan langkah dan upaya strategis yang telah dilakukan demi mewujudkan Pemasyarakatan PASTI Bersih Melayani.

Menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dengan tetap konsisten menyatakan perang terhadap segala bentuk penyimpangan di dalam tubuh dan organisasi Pemasyarakatan.

Pembentukan industri dalam lapas yang saat ini semakin kuat dan menembus pasar ekspor hingga pemecahan rekor dari MURI (Musium Rekor Indonesia) untuk beberapa kategori selama rentang 2016-2017 yaitu menyanyikan Lagu Hari Merdeka serentak terbanyak di seluruh Lapas dan Rutan di Indonesia.

Memainkan olah raga tradisional trompah panjang terbanyak, kunjungan keluarga WBP serentak di seluruh Lapas Rutan se Indonesia, Jambore narapidana terbanyak dan khataman Alquran di seluruh Lapas dan Rutan seluruh Indonesia. (sis)

banner 468x60

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Tinggalkan Balasan